Senibina Melayu, Islam, Inggeris Dalam Kota Lama Duyong

By kirthiga

Usianya hampir 100 tahun, Kota Lama Duyong antara bahan sejarah yang kekal di Terengganu hingga hari ini.

Dibina pada tahun 1920 di Pulau Duyong, kota ini pada awalnya digunakan oleh individu tertentu untuk mengajar penduduk kampung membaca al-Quran.

Dipercayai bahan yang digunakan untuk membinanya termasuk madu, putih telur dan batu.

Setelah musnah akibat banjir pada tahun 1986, ia dibaik pulih pada tahun 1999 tanpa mengubah struktur pembinaan oleh pegawai kanan Pentadbiran Negeri Terengganu, Dato’ Biji Sura.

Ia satu-satunya rumah yang dibina dengan batu bata yang terletak di kawasan Pulau Duyong kecil.

Rumah tersebut di kelilingi oleh kubu dengan itu ia dinamakan Kota Lama atau Old Fort.

Pada asalnya, ia dicat biru dan kuning. Kota Lama menggambarkan penerapan nilai-nilai Islam pada senibina melayu Terengganu pada zaman pemulihan agama pada 1920-an.

Ini adalah satu tempat dimana kemasukan pengaruh British di Terengganu yang kuat pada lewat satu dekad sebelumnya. Merujuk kepada senibina Terengganu amat kaya dengan warisan binaan tradisional.

Kota Lama Duyong adalah salah satu contoh bagi pengaruh budaya barat, perkembangan Islam dan unsur-unsur melayu tradisional.

Rumah-rumah disana adalah sebahagian besarnya berdasarkan rumah tradisional melayu.

Pintu masuk utama menghadap ke utara dan ke laut, memudahkan pelancong datang ke pulau tersebut.

Seperti rumah-rumah melayu Terengganu yang lain, rumah tersebut menunjukkan persamaan dengan senibina rumah-rumah cina.

Bahagian utama rumah-rumah tersebut (Rumah Ibu) adalah lebih tinggi berbanding ruang-ruang yang lain sedangkan bahagian depan adalah aras yang paling rendah.

Gabungan antara struktur batang kayu dan konkrit digunakan untuk mencipta ruang yang menjurus ke arah tradisional dan Islam.

Sementara itu, lantai dibuat daripada simen, dinding yang diperbuat daripada batu-bata disusun pada ketinggian paras pinggang lelaki.

Pintu masuk utama adalah untuk pegawai-pegawai yang berpangkat tinggi dan pegawai-pegawai Inggeris.

Pintu masuk belakang adalah untuk saudara-mara Dato’ Biji Sura yang terdiri daripada 2 bahagian anak tangga yang berasingan.

Wanita-wanita juga menggunakan pintu masuk belakang. Pintu masuk ketiga adalah dibahagian barat, terus bersambung ke ruang dapur. Pintu masuk belakang adalah untuk kegunaan jiran-jiran dan penjual-penjual.

Pintu masuk di sebelah timur pula adalah untuk orang-orang kampung.

Hal ini menunjukkan bahawa Dato’ Biji Sura amat menitik beratkan keselesaan tetamunya dan orang asing yang amat peka terhadap perbezaan status dan jantina.

Rumah tersebut juga menghadap ke Mekah, pada masa kasar ianya menunjukkan dari arah timur ke barat.

Walaubagaimanapun, salah satu contoh yang jelas bagi pengaruh Islam dalam ciri-ciri senibina Kota Lama adalah di mana terbinanya ruang yang diasingkan antara lelaki dan perempuan.

Setiap ruang masuk telah dibezakan mengikut status seseorang yang bakal melalui melalui ruang masuk tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Takwim

November 2020
M T W T F S S
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  
naahh

Recent Comments

    Archives

    Categories

    Hiburan

    linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram